Situasi Chairil: Menulis Puisi untuk Negeri yang Penduduknya 90 Persen Buta Huruf

Oleh Hasan Aspahani

Abstaksi

            Chairil Anwar – dengan bakat dan minatnya yang kuat pada kesenian –  tumbuh dalam lingkungan yang mendukungnya untuk membangun kepenyairannya: kesempatan mendapatkan pendidikan pemerintah kolonial, akses pada buku-buku yang baik, dan lingkungan pergaulannya di Batavia.

Yang bukan penyair tidak ambil bagian.
Bait akhir dari sajak Fragmen Chairil Anwar,

ia kembangkan dari sajak Conrad Aiken.

 

  1. Chairil dan Literasi pada Zamannya

APA hebatnya dan buat apa seorang penyair menulis puisi pada saat tingkat buta huruf di negerinya masih 90 persen lebih? Chairil Anwar mulai berkarya pada tahun 1943 ketika Indonesia dalam keadaan seperti itu.

Chairil ke Batavia pada tahun 1942 untuk melanjutkan MULO yang ia tinggalkan di Medan. Mungkin ia sempat meneruskan pelajaran tapi pasti ia tak lulus. MULO dilihat dari jenjang pendidikan setara dengan SMP sekarang, tapi dari tingkat pelajaran lebih tinggi. Di HIS, Chairil sudah membaca buku-buku MULO.

Lanjutkan membaca “Situasi Chairil: Menulis Puisi untuk Negeri yang Penduduknya 90 Persen Buta Huruf”

Iklan

Sajak Aku dalam Berbagai Bahasa Daerah di Indonesia

Bagaimana jika sajak “Aku” karya Chairil Anwar diterjemahkan ke dalam berbagai bahasa daerah di Indonesia? Usulan itu saya ajukan di grup WA Klinik Bahasa yang dikelola oleh orang-orang Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa (Badan Bahasa). Ini grup beranggotakan lebih dari dua ratus orang yang bagi saya menyasyikkan, diskusi tentang bahasa bisa berkembang menjadi sangat ilmiah.

Maklum saja, anggotanya sebagian besar adalah para “dokter bahasa”, sebutan untuk beliau-beliau yang memang punya keahlian, latar belakang akademis, perhatian, dan kepedulian pada bahasa Indonesia. Saya sendiri diundang oleh seorang kawan dan menempatkan diri sebagai “dukun bahasa”. Dukun palsu pula. Jadi terhadap saya tidak dikenakan tuntutan harus bicara secara ilmiah di sana karena memang saya tak punya latar belakang pendidikan bahasa.  🙂 #ngeles

Usulan saya berasal dari kegelisahan beberapa anggota grup tentang ancaman kepunahan yang dihadapi banyak bahasa daerah.  Apa yang bisa dilakukan agar banyak orang setidaknya mengetahui bahwa di luar bahasa ibunya ada bahasa daerah lain dan itu adalah kekayaan Indonesia sebagai sebuah bangsa besar? Saya teringat buku cerpen Umar Kayam “Seribu Kunang-kunang di Manhattan” yang diterjemahkan ke dalam berbagai bahasa daerah.  Saya pikir kenapa tak dicoba untuk sajak “Aku” Chairil Anwar.

Saya mulai dengan membuat versi Bahasa Banjar, lalu anggota grup lain membuat versi bahasa ibunya. Ini hasil sementara:


  1. Versi Asli Bahasa Indonesia

AKU
Sajak Chairil Anwar

Kalau sampai waktuku
‘Ku mau tak seorang kan merayu
Tidak juga kau

Tak perlu sedu sedan itu

Aku ini binatang jalang
Dari kumpulannya terbuang

Biar peluru menembus kulitku
Aku tetap meradang menerjang

Luka dan bisa kubawa berlari
Berlari
Hingga hilang pedih peri

Dan aku akan lebih tidak perduli

Aku mau hidup seribu tahun lagi


2. Versi Bahasa Gorontalo

WA’U
Sajak Chairil Anwar

Wonu medungga wakutu’u
Diyalu ngotamao tamowali morayu ola’u
Openupo yio

Dila paralu motingiyoto mololo boito

Wa’u botiya binatangi molinggelo
Lonto ambuwa lo ulohu’ayadu

Openu peluru molapata to alip’u
Wa’u debo molepa moledu’o

Pali wau u bisa dele’u tumete’o
tumete’o
Sambe menggi mololowango mopopoloto

Wau wa’u lebe ma’o dila paduuli

Wa’u donggo ohila tumumula ngolihu lotawunu ma’o
(diterjemahkan oleh Bu Suwartin Makrun, Guru Bahasa Indonesia SMA Negeri 1 Telaga, Kab. Gorontalo)


3. Versi Bahasa Dayak Angan (Kalimantan Barat)

KEN
Sajak Chairil Anwar

Sanga da itekng des ken
Ken inga inje’ mensia neng ngerayu
Aye nga ko

Udekng udah bagai ngeh

Ken ha’ dakng turutn
Teng tompo’ neng kuna matan

Aye bot pilor aboh kurit ken
Ken mengkiak ngan ngerajakng

Tuen panai ken nabetn bo
Bo
Bo

Sampai ilakng anapm ha’

Ngan ken aye galak ngani-ngani
Ken ya udip seribu sawa’ agi’

(Diterjemahkan oleh Budi Miank)


4. Versi Bahasa Mandailing

Au
Sajak Chairil Anwar

Muda sampe waktungku
Au inda ra sada halak pe mangarayu
Inda juo ho

Inda porlu maribo ibo

Au on binatang na liar
Sian kumpulan na tarambukon

Bope pelor menombus kulitku
Au totop
Mangangguk manojan

Bugang dohot bisa uoban marlojong
Marlojong

Sampe mago ancit dohot ngotngot

Oni au inda angkan lobi parduli
Au giot mangolu saribu taon nai.

(Diterjemahkan oleh Syaiful Bahri Lubis)


5. Versi Bahasa Bugis Barru

Iyya’
Sajak Chairil Anwar

Narekko narapinni wettukku
Elokku, De gaga seddi mau tau mappalece
De to naidi’

Ajanna mumasara makkutu

Iyya’na olokolo lampa’
Pole kelompo’na iyabbeang

Namuni peluru bettu olikku
Tettemuka majjallo mewa

Lo’ nennia racung utiwi lari
Lari

Gangkanna lennyek peddi’na

Nennia de’to upeduli lanrei
Elo’mupa tuo sisebbu taung

(Diterjemahkan oleh Tamzir)


6. Versi Bahasa Dermayu

RÈANG
Sajak Chairil Anwar

Yèn wis tekang waktunè
Rèang gelem langka sawiji wong arep ngrayu
Beli uga sira

Beli perlu sesenggukan iku

Rèang iki satoan dhelap
Sing grombolanè sing kebuwang

Senajan pèlor nembus kulit rèang
Rèang tetep sèwot nrajang

Tatu lan wisa tek gawa mlayu
Mlayu

Sampè ilang rasa perih

Lan rèang arep luwih beli peduli
Rèang arep urip sèwu taun maning

(Diterjemahkan oleh Supali Kasim)


7. Versi Bahasa Banjar

AKU
Sajak Chairil Anwar

Amun sampai wayahku
Kuhakun kada saiikung urang nang mambisai
Kada jua ikam

Kada usah pina handak tasasadu basisigan

Aku ini hadangan jalang
Nang tabuang matan garumbulannya

Dalas pilur manambus kulimbitku
Aku tatap maningas marimbas

Luka wan wisa kubawa bukah
Bukah

Sampai ampih padih parih

Aku magin kada mahirani

Aku handak hidup
Saribu tahun lagi.

(Disalin ke bahasa Banjar oleh Hasan Aspahani)


8.  Versi Bahasa Ngapak (Banyumasan)

INYONG
Sajak Chairil Anwar

Nek inyong wis tekan titimangsane
Ora usah nganggo rayu-rayuan mbarang
Ko juga ora perlu ngrayu

Ora usah nganggo nlangsa-nlangsaan

Inyong kiye kewan jalang
Sekang kumpulane kebuang

Nek kur pelor nembus kulitku
Nyong siap ndadagi ngadepi

Luka cuka ora tekrasa tekgawa mlayu
Tekgawa mlayu

Jornabae nganti ilang dewek rasane

Pokoke inyong ora peduli
Inyong pengin urip sewu taun maning

(Diterjemahkan oleh Bahtiar Baihaqi)


9. Versi Bahasa Using

Isun
Sajak Chairil Anwar

Kadhung wayahisun wis teka,
Aja maning ana hang nak njala sutera,
Uga rika,

Sing kathik mesesegen belaka,

Isun iki kewan methikal,
Teka ring kumpulan kang kepethal,

Masiya mimis nembus nyang kulit iki,
Magih sun dhepani lan sun labuhi,

Tatu lan upas sun gawa ngecir melayu,
melayu

Sampek nana rasa perih kang njelu seru,

Lan isun sing arep kepaling,
Isun nak urip sewu taun maning.

(Diterjemahkan oleh Antariksawan Jusuf)


10. Versi Bahasa Dayak Benuaq

Ap
Sajak Chairil Anwar

Mun mpeq waktu ap
Ap moyunk aweq naan erai kongaq haq merayu
Aweq lai ko

Aweq esaqk nangih iro
Ap oho binatang rongeh
Ete kumpulan haq dobat

Aga peluru menembus kolit ap
Ap tetap ngedodoi menerjang

So’ok dan rasut ap embeq
semperamaq uyoq
Sampey tepa melaraq

Dan ap akan lebehq aweq peduli

Ap moyunk bolup seribukq taon eso.

(Diterjemahkan oleh Edmon)


11. Versi Bahasa Sunda

Ngaing
Sajak Chairil Anwar

Lamun datang mangsa ngaing
Maraneh montong loba kapusing
Komo deui silaing

Teu kudu make ceurik inghak-inghakan

Da ngaing mah sato mahiwal
Ti sabangsana ge mental

Peurih jeung peurah ku ngaing dibawa lumpat
Lumpat
Nepi ka teu karasa nanaon deui

Jeung ngaing mah sabodo teuing

Ngaing hayang hirup sarebu taun deui

(Diterjemahkan oleh Sam Haidy)


12. Versi Jawa

Aku
Sajak Chairil Anwar

Yen wis tekan wektuku
Aku gelem ora ana sawijining wong kang ngrayu
Ora uga kowe

Ora perlu sedah sedhih iku

Aku Iki kewan nakal
Saka grombolane binuwang

Nadayan gotri nembus kulitku
Aku tetep mbranang nyerang

Tatu bisa dakgawa mlayu
mlayu
Nganti ilang pedhih perih

Lan aku saya ora perduli
Aku kepengin urip sewu taun meneh

(Diterjemahkan oleh Satriya Wisnu Sasangka)


13. Versi Bahasa Batak Toba

Ahu
Sajak Chairil Anwar

Molo jumpa tingkina
Ndang oloanku sahalak pe na manggoda
Tung ho pe daong

Ndang porlu angguk-angguk i

Dorbia na jalang do au
Na tarbuang sian punguanna

Manang matombuk pe huling-huling alani pelor
Ingkon do tong aloonku

Bungang dohot sima tong do hulojongkon
Sahat tu na mago pe akka nahansit

Jala lamu so anturehononku doi
Naeng dope au mangolu saribu taon nai.

(Diterjemahkan oleh Natal P Sitanggang)


14. Versi Suroboyoan

Aku
Sajak Chairil Anwar

Nek wis wayahku rek
Aku gak pengen onok sing resek
Awak peno yo ngono

Gak usah mewek-mewek

Lho aku lak asu kirik seh
Mbok buwak-buwak mbok singkiri

Masiyo paribasan pluru nembus kulitku lho…
Babahno…aku tetep mblayumblancang

Borok lan tatu tak gawe mblayu ae
Teruuus mblayu

Saaampek gak kroso maneh

Lan aku malah gak perduli blaaass
Wong aku pengen orip 1000 taun maneh hareee…

(Diterjemahkan oleh Viddy AD Daery)


15. Versi Walikan Yogyakarta

Panyu

Redh thib gigi thadhjinyu
manyayeh poya padha thol nyal dhedsul tadhmyul
bedodho puta nyothe

Poya hyengu dilbet-dilbet dalnyodho

Panyu pinyi nyethadh dhmutang
banya tyodsongadh nyal nyasuthal

ladhgira hnguyu dhedsub nyungignyu
Panyu gegeh dsyadhal dhgyacal

gagu ngadh thiba manytatha dngaru
ladhgi ingal henip heyip

ngadh panyu bara poya heymungi

(Diterjemahkan oleh Sartono Sajendro)


16. Versi Kutai

Aku
Sajak Chairil Anwar

Mun dah sampai wayahku
Ku ndik kehe ada sorang nya merayu
Mandik jua nyawa.

Mandik perlu betangisan

Nyawa ni binatang jalang
tulak keroan nya tebuang

Biar pelor nembus kulit nyawa
Tetap nyawa terjang

Luka ngan wisa kubawa bluncat.

Bluncat.

Sampai hilang pedih perih

nyawa ndik mau tahu lagi
Nyawa ndak hidup seribu tahun lagi

(Diterjemahkan oleh Khalish Abniswarin)


17. Versi Bahasa Nias

Ya’o
Sajak Chairil Anwar

Na no irugi inötögu
Samösa lö si tola mondröni tödögu.
Mendua ndra’ugö

Böi alangu-langu dödöu

Ya’odo da’a ono garawi
Si tezaumba moroi ba ngafu soya

Utehe mesokho guligu ba nono wana
Lö uwuwu, ufasösö

Ufadönönido ulau fagohi he mesokho
Moloido
Irege akhömi wa owökhi

Ba idugu lö ubusi dödögu

Omasido auri saribu fakhe tö

(Diterjemahkan oleh Apose)


18. Versi Bahasa Minang

Aden
Sajak Chairil Anwar

Kok lah tibo wakatu den
Jan surang alah jo nan manjujai
Apolayi wa’ang

Panga cibek tu

Aden ko binatang jalang
Dari kumpulan nan tabuang

Bialah piluru manambuih kulik den
Aden taruih maradang manarajang

Luko jo biso den baok lari
Balari

Sampai ilang raso padiah

Aden tambah indak acuah
Aden nak iduik saribu taun layi

(Diterjemahkan oleh Azhari Dasman)


19. Versi Bahasa Lampung

Nyak
Sajak Chairil Anwar

Lamun tigeh wattukeu
Nyak mak ago sai pun sai ngebujuk
Mak munih nikeu

Mak perleu iwang ino

Nyak ijo benatang jalang
Anjak kuppulanno sai tumban

Najin pilur nembus babakkeu
Nyak tetep ngeradang nerajang

Katan jamo biso kubo tuyun
Tuyun
Hinggo aghat pedih perih

Dan nyak lebih mak pedulei

Nyak ago ughik seghibeu tahun lagei
(Diterjemahkan oleh Junaiyah H.M – penutur bahasa Lampung dialek O)


20. Versi Batak Padanglawas (Dua Kabupaten di Sumaera Utara)

Au
Sajak Chairil Anwar

Muda dung tibo dimasokku
Giotku inda sahalak pe mangelek ay
Inda juo ho

Inda labo dangol di Sitamunang

Au on binatang padiar
Sian punguanna diambukkon
Harupe pelor mangaribak lappis ni pamatangku
Au totop mangalomamuttihal manojan

Bugang dohot bisa huboan marlojong
Marlojong
Sampe mago dangolngotngot haccit

Buse Au akkan lumobi indaparduli

Au marhagiot mangolu saribu taonnai.

(Diterjemahkan oleh Batara Pandaporan Harahap)


Anda ingin membuat versi bahasa daerah Anda? Silakan dan mohon kirim ke jurubaca@gmail.com. Akan saya seleksi (jika ada lebih dari satu versi dalam bahasa yang sama) dan saya pajang di sini. 

Demi Lidah Si Frank dan Kumis De Saussure*

Oleh Hasan Aspahani

tempo
Tempo, 12-18 Februari 2018.

PERANG Salib ternyata juga membawa pengaruh yang luas – tapi mungkin terlupakan – pada bahasa. Apa yang disebut sebagai lingua franca jejaknya bisa dilacak hingga ke masa itu. Secara harafiah, frasa dari bahasa Italia itu berarti ‘lidah Si Frank’. Selama perang itu, orang Arab punya kebiasaan menyebut semua orang Eropa sebagai orang Frank. Selama perang itu terbentuk satu ‘bahasa baru’.

Dasarnya adalah bahasa Italia, yang telah melewati proses penyederhanaan, lalu teroplos dengan kata-kata dari berbagai bahasa lain, seperti Spanyol, Prancis, Yunani, Arab, dan Turki. Tak ada lembaga otoritas bahasa, tak ada ahli linguistik saat itu. Semua terjadi berdasar kesepakatan, keperluan dan kenyamanan dalam berkomunikasi di antara para pemakai bahasa itu.

Lanjutkan membaca “Demi Lidah Si Frank dan Kumis De Saussure*”

Petugas Menyensus, Penyair Menyajak

Keterangan untuk Petugas Sensus
Sajak Sapardi Djoko Damono

I
saya adalah seorang warganegara yang baik
meski bertubuh kotor, dengan pakaian cabik-cabik
kalau tuan saksikan kerut-merut di wajah saya
itu bukan karena sudah tua renta

tiap pagi saya berangkat jalan kaki ke paberik
kerja sehari, mendengar suara mesin-mesin yang risik
kadang ingin juga saya menjadi pegawai tinggi
sayang, saya hanya mendapat ijazah rakyat negeri

II

senja hari selalu pulang ke rumah yang sempit
dengan satu kamar saja, buat makan dan tidur
sudah tiga bulan belum saya lunasi sewanya
yang punya menagih saja, tapi saya belum punya

enak juga mungkin tinggal di rumah batu yang luas
membayangkan hidup sambil istirahat di kursi malam
tapi saya hanya bermimpi, sebab memang miskin
malam hari tak lain hanya terdengar suara angin.

III

pagi hari saya cium kening kelima orang anakku
yang tertua sudah sekolah, si bungsu masih menyusu
mereka memang boneka-boneka anugerah tuhan
kadang bagai mainan, kadang meminta yang bukan-bukan

dan bini saya adalah perempuan terbaik di dunia
seorang bidadari yang menjelma manusia
malam hari tidur bersama, memimpikan rembulan
esoknya lahir lagi tangis seorang bayi

IV

o, ya, ayam dan kambing kami tak punya
bahkan dagingnya pun sudah lama benar tak jumpa
sesekali kalau ada penjual satai lewat
kami tutup hidung kami kuat-kuat

hanya nyamuk dan kutu busuk tiap malam hari
mengganggku ketentraman istirah kami
di luar rumah terkadang anjing menggonggong panjang
dan jerit balik, katanya tanda durhaka kan datang

V

kami adalah keluarga melarat, kami masih bertuhan
hari demi hari tk luput dari tenaga harapan
biarlah kami tekankan benar ke dada segala yang papa ini
tanpa campur tangan orang lain, tanpa rendah diri

kami akan senantiasa bersujud tiap malam tiba
bercakap kepada tuhan yang adil
tak pernah ada yang kuasa menahan tangis kami yang tulus
menyusur pipi kami yang cekung, kering sekali

VI

saya adalah seorang warga negara yang jujur
dengan lima orang anak, dan bini yang setia
kalau tuan saksikan senyum ramah mereka
bukanlah sebab kenyang makan, sekedar ulur lepas saja

rasanya sudah semua bisa tuan ketahui
dan ingat, jangan sekali-kali tanyakan nasib kami
kalau tuan sudah merasa capai berdiri
maaf saja, kami memang tak punya kursi

16 – Okt – 1961

 

PENASARAN benar saya pada sajak ini.  Lalu saya ketik dari buku Manuskrip Sajak Sapardi Djoko Damono (Gramedia, 2017).  Desain dikerjakan oleh Indah Tjahjawulan. Ini buku memuat manuskrip, teks tulisan tangan asli Sapardi Djoko Damono  dari tahun 1958 hingga 1970-an yang ternyata selama ini beliau simpan dengan rapi.

Ada bagian-bagian di teks manuskrip yang perlu ditebak, karena tulisan tangan semua orang itu khas, dan biasanya pada beberapa bagian ada yang hanya penulisnya sendiri yang paling tahu. Tulisan tangan memang tidak untuk dibaca oleh orang lain bukan. Manuskrip Sapardi ini umumnya bisa dibaca dengan mudah.

Saya mengingat tahun 2009. Kala itu saya menjadi salah seorang dari dua pembicara yang membahas sajak di buku “Kolam”, kumpulan puisi Sapardi yang ke-9. Beliau tampaknya senang dengan apa yang saya paparkan. Saya membandingkan sajak dari buku pertama hingga buku yang dibahas. Malam itu seusai acara, beliau mengundang saya untuk menginap di rumah beliau. Wah, saya tentu saja menerima undangan itu.

Malam itu kami berbincang, manuskrip ini beliau perlihatkan.  Saya ingin benar mencurinya. Ini harta karun.  Apalagi katanya, penyair besar mencuri, penyair kecil meminjam.  Saya tergoda, tapi itu mencuri yang lain. Mencuri manuskrip tetap saja kriminal.  Waktu itu, Sapardi sudah punya keinginan untuk menerbitkan manuskrip tersebut, apa yang kelak terwujud delapan tahun kemudian.

Ketika buku manuskrip ini diterbitkan, saya diundang, dan oleh penerbit diberi hadiah satu ekesemplar. Kenapa? Karena nama saya disebutkan dalam pengantar. Itu terjadi karena manuskrip ini dipamerkan di festival sastra di Makassar, dan saya menjadi kuratornya membantu Rumata dan IKJ yang punya hajat.

Kembali ke sajak yang bikin penasaran di atas. Tahun 1961, berarti penyair kita ini sudah berusia 21 tahun dan sudah tinggal di Yogyakarta. Beliau kita tahu kuliah sastra Inggris di UGM. Tahun 1961 memang ada sensus penduduk. Berdasarkan hasil sensus itu penduduk Indonesia mencapai mencapai 97.018.829 jiwa.  Angka itu tak ada hubungannya dengan sajak ini, tentu saja.

Yang ingin saya sampaikan adalah: ini sajak, menunjukkan kepekaan, kejelian, dan kreativitas Sapardi sebagai penyair. Peristiwa yang tidak puitis seperti sensus penduduk itu dijadikan pintu masuk, atau bingkai untuk menyampaikan potret masyarakat, keadaan sosial, dengan cara yang amat liris.

Petugas menyensus, penyair menyajak. Dari sajak ini dan dari semua sajak yang disajikan dalam buku ini kita bisa belajar banyak. Sebuah buku yang sangat layak dikoleksi.

 

 

 

 

 

 

Sebuah Ikhtiar untuk Mengelabui Waktu

AKU saling memberi kode pada hujan, hari senja, dan pelataran mal yang tak tahu harus berbuat apa. Sebuah rahasia yang semakin jarang kami ingat sebab kami sudah terlalu malas untuk terus berpura-pura. Tadi, sulit sekali mencari tempat parkir, ruang sekadarnya, yang harus kami bayar. “Hanya senilai itu kalian memberi harga padaku?” kata waktu yang sebentar lagi akan beranjak ke malam yang mengubah semua kode dan melantarkan kesedihan kepada kami untuk rahasia yang lain.

Dongeng Kopi #5: Cinta yang Sempurna

KEKASIH yang sempurna? Atau Cinta yang tak bercela? Yang pertama terdengar mustahil kita temukan. Yang kedua kita yang mengupayakannya agar tercipta seperti itu di hati kita. Ah, “Kita banyak menyia-nyiakan waktu mencari kekasih yang sempurna, ketimbang menumbuhkan Cinta yang sempurna!” kata Tom Robbins. Pasti itu tertulis di salah satu novel atau buku esainya.
  
Yang pertama? Kita mencarinya. Kita berharap itu datang pada kita. Kita menduga itu ada pada orang lain, di luar diri kita. Kita mungkin akan kecewa. Yang kedua? Kita yang mengaturnya dalam diri kita. Kita yang memilih tempat tumbuhnya, kita yang menyiang gulmanya, kita yang mengatur serindang apa tumbuhnya, kita yang mengizinkan separah apa durinya melukai kita.


Sepedih itukah? Ah, tidak juga. Aku dan kopiku, kami adalah sepasang kekasih yang sempurna dan kami punya Cinta yang juga sempurna. Kami tak saling melukai, kami tak saling mencemburui! Ah….